Friday, June 24, 2011

HOME » , , » Pria

Pria

Pria berdiri diujung gedung bertingkat empat
Pria memandang tak urung berucap
Teriakkan lantang isi hatinya dalam kebisuan

Pria memandang tak menoleh
Pria menghadang tak kunjung berucap
Pria dikejauhan tetap diujung gedung
Pria merintih dalam jeratan sesal
Kehilangan yang terbaik dalam hidupnya

Juni tanggal dua puluh
Melepas kepergian seorang gadis
Pria menangis ditaklukkan takdir
Menghujat waktu, mengutuk diri

Juni tanggal dua puluh
Tangis langit menangis deras
Tak seorang jua yang tau
Air mata atau tetes hujan
Yang bergulir dari bola matanya


*Puisi ini pernah dihadirkan oleh salah satu kader HMI saat ”sekte cerpen” bersama para sesepuh teater Sirat IAIN SKA


Artikel Terkait LAH:

0 comments:

Post a Comment

Salam Ukhuwah, setelah baca tulisan Insan Cita Kom. LAH jangan lupa tinggal jejak dengan berkomentar di bawah ini yah kawan. YAKISA, Yakin Usaha Sampai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...